Intan Paramaditha Ajak Pembaca “Gentayangan”

AntaraNews, 29 Oktober 2017
Yashinta Difa
Pilih sendiri petualanganmu
 

Jika Anda pernah membaca serial “Choose Your Own Adventure” keluaran penerbit Amerika, Bantam Books, yang diterjemahkan ke Indonesia sebagai serial “Pilih Sendiri Petualanganmu” oleh Penerbit Gramedia, medio tahun 1980-an, maka Anda akan merasa cukup familiar dengan format yang diterapkan Intan dalam “Gentayangan”.

Format “pilih sendiri petualanganmu” itulah yang membedakan “Gentayangan” dengan novel lain. Kata ganti “kau” yang digunakan untuk merujuk pada si protagonis perempuan terasa sangat komunikatif saat dibaca.

Saat membaca karya ini pembaca diajak ikut bertualang bersama sepasang sepatu merah, membuat pilihan-pilihan dengan konsekuensi dan akhir cerita berbeda.

Di akhir setiap bab penulis menyediakan beberapa opsi seperti jika pembaca ingin membatalkan perjalanan dan kembali ke rumah di New York silakan buka halaman selanjutnya, tetapi pembaca bisa juga memilih meneruskan perjalanan ke Berlin dengan langsung meloncat ke halaman 33.

Total terdapat 11 plot dengan 15 akhir cerita berbeda yang bisa ditelusuri pembaca. Di halaman terakhir buku disediakan halaman khusus untuk memudahkan pembaca mencatat akhir cerita apa saja yang sudah ia tempuh.

Novel Intan Paramaditha ‘Gentayangan’ Rilis di UWRF 2017

Jumat, 27 Okt 2017 10:50 WIB  ·   Tia Agnes – detikHOT

Jakarta – Ubud Writers and Readers Festival (UWRF) 2017 sedang berlangsung pekan ini di Ubud, Bali. Novel ‘Gentayangan: Pilih Sendiri Petualangan Sepatu Merahmu’ karya Intan Paramaditha pun diluncurkan di event bertaraf internasional tersebut pada Kamis (26/10) di Sri Ratih Cottages, Ubud.

Karya-karya Intan kerap mengolah dongeng dan genre horor untuk mengangkat persoalan gender, seksualitas, budaya, serta politik. Dalam keterangan pers yang diterima detikHOT, novel ‘Gentayangan’ menelusuri makna dari gentayangan yang tak hanya berarti jalan-jalan atau berkeliaran.

“Tapi juga diasosiasikan dengan hantu yang berada di antara dua dunia. Lebih dari itu, gentayangan dapat juga membicarakan tegangan antara rumah dan perjalanan, gagasan tentang akar dan tanah air, kosmopolitanisme, dan pergerakan manusia di tengah mencairnya batas negara dalam dunia global,” tutur Intan.

Novel ini mengisahkan tentang perjalanan dan ketercerabutan melalui format Pilih Sendiri Petualanganmu. Di dalamnya, pembaca akan membuat pilihan-pilihan dengan konsekuensi dan akhir cerita berbeda.

Petualangan terkutuk sepatu merah dapat membawa pembaca ke New York kota tikus, perbatasan Tijuana, gereja di Haarlem, masjid di Jakarta, ataupun di dalam taksi pengap atau kereta yang tak mau berhenti, tergantung jalan cerita mana yang mereka pilih.

Sebelumnya Intan dikenal oleh pembaca Indonesia lewat kumpulan cerpen ‘Sihir Perempuan’ Kata Kita 2005, Gramedia Pustaka Utama 2010), yang masuk nominasi pendek Khatulistiwa Literary Award 2005. Serta kumpulan cerita horor berjudul ‘Kumpulan Budak Setan’ ditulisnya bersama dengan Eka Kurniawan dan Ugoran Prasad.

Beberapa karyanya telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan Jerman. Antologi cerpennya dalam bahasa Inggris, diterjemahkan oleh Stephen Epstein, akan diterbitkan oleh Brow Books, divisi penerbitan majalah sastra The Lifted Brow (2018). Karyanya yang lain adalah naskah pertunjukan teater Goyang Penasaran (Teater Garasi, 2011-2013).

Setelah peluncuran di Ubud, Intan Paramaditha juga dijadwalkan menjadi pembicara di Europalia Arts Festival di Brussel pada 20-21 November 2017 dan George Town Literary Festival, Penang, pada 24-26 November.

(tia/tia)